News Update >    News >    Barito Renewables Energy (BREN) Ubah Penggunaan Dana Hasil IPO

Barito Renewables Energy (BREN) Ubah Penggunaan Dana Hasil IPO

Bagikan Informasi Ini lewat

image   image   image  
cover berita

JAKARTA, investortrust.id – Emiten yang bergerak di bisnis energi terbarukan, PT Barito Renewables Energy Tbk (BREN) mengubah penggunaan dana hasil penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) saham.

 

Perubahan ini disetujui dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) untuk Tahun Buku 2023, pada Rabu (29/5/2024).

 

Sekretaris Perusahaan Barito Renewables Energy Merly mengatakan, selain itu RUPST menyetujui penyampaian laporan realisasi penggunaan dana hasil penawaran umum perdana saham perseroan per 31 Desember 2023.

 

Sebagaimana diungkapkan dalam prospektus IPO saham BREN pada 3 Oktober 2023, seluruh dana hasil penawaran umum akan disetor sebagai modal ke anak usaha perseroan yakni, Star Energy Group Holdings Pte Ltd (SEGHPL).

 


Sesuai Laporan Realisasi Penggunaan Dana Hasil Penawaran Umum Perdana Saham BREN, perseroan menerima hasil IPO sebesar Rp 3,13 triliun pada 9 Oktober 2023. Seluruh dana hasil IPO untuk SEGHPL merupakan dana yang sudah dikurangi biaya-biaya emisi sebesar Rp 49,31 miliar.

 

Rencananya, perseroan melakukan penyetoran modal kepada SEGHPL sebesar Rp 1,11 triliun atau US$ 72,5 juta yang digunakan sepenuhnya oleh SEGHPL.

 

Kemudian, melakukan penyetoran modal kepada SEGHPL sebesar Rp 1,96 triliun atau US$ 127,87 juta untuk membayar sebagian kewajiban utang terkait fasilitas B kepada Bangkok Bank Public Company Limited.

 

Adapun penyetoran modal kepada SEGHPL yang telah dilakukan sampai saat ini adalah Rp 2,58 triliun atau US$ 162,5 juta, sehingga terdapat sisa hasil penawaran umum perdana saham sebesar Rp 497,38 miliar.

 

“Sisa dana tersebut saat ini ditempatkan pada rekening milik perseroan pada bank di Indonesia,” terang Merly secara tertulis, Rabu (29/5/2024).

 

Realisasi penggunaan dana hasil IPO Saham BREN telah dilaporkan perseroan kepada OJK pada 15 Januari 2024, sesuai ketentuan yang berlaku. Semula, perseroan berencana menyetor modal kepada SEGHPL sebesar Rp 1,96 triliun atau US$ 127,87 juta untuk membayar sebagian utang fasilitas B kepada Bangkok Bank.


Penggunaan dana IPO tersebut berubah menjadi Rp 1,43 triliun atau US$ 90 juta untuk membayar sebagian utang fasilitas B kepada Bangkok Bank. Sisanya dipakai sebagai penyertaan modal kepada Barito Wind Energy (BWE) sebesar Rp 497,38 miliar.

 

Modal untuk Barito Wind ini nantinya dipakai membayar fasilitas Tranche B dari BNI sebesar US$ 29 juta dan kebutuhan umum korporat BWE.

 

“Adapun rencana perubahan penggunaan dana hasil penawaran umum perdana saham perseroan tersebut telah disampaikan juga kepada OJK pada 19 Desember 2023 dan 5 April 2024,” jelas Merly. (CR-10)

 

Grafik Pergerakan Harga Saham BREN secara Ytd:

 

 

 

5 Top News Update

cover berita
BEI Buka Kembali Transaksi Saham Termahal Ini (DSSA)
Jumat, 21 Jun 2024
cover berita
Sinarmas melalui Paraga Artamida Lagi-lagi Tambah Jutaan Saham BSD (BSDE)
Jumat, 21 Jun 2024
cover berita
Mau Transaksi Saham Barito Renewables (BREN)? Simak Dua Berita Penting Ini
Jumat, 21 Jun 2024
cover berita
Rupiah Terus Melemah, Bos Garuda (GIAA): Kita Bisa Babak Belur!
Jumat, 21 Jun 2024
cover berita
Adaro Masuk Daftar Fortune Southeast Asia 500
Jumat, 21 Jun 2024
Laporan Hasil Public Expose EPAC
Jumat, 05 Jan 2024
Penyampaian Prospektus LUCY
Rabu, 03 Jan 2024
Laporan Hasil Public Expose PPRO
Rabu, 03 Jan 2024
Penyampaian Materi Public Expose LMAS
Rabu, 03 Jan 2024
Laporan Hasil Public Expose CSMI
Rabu, 03 Jan 2024
Incidental Report BRPT
Jumat, 21 Jun 2024
Techno Fundamental HOKI
Jumat, 21 Jun 2024
Incidental Report PANI
Kamis, 20 Jun 2024
Tecno Fundamental NICL
Rabu, 19 Jun 2024
INCIDENTAL Report BIRD
Rabu, 19 Jun 2024